Sabtu, 26 Februari 2011

Layat ---> Numpang Makan

Jadi hari ini ceritanya setelah pulang sekolah anak-anak kelas 9G pada mau ke rumahnya Arina, layat adiknya yang meninggal beberapa minggu setelah dilahirkan karena sakit. :(

Waktu bel berbunyi, anak-anak udah pada ngumpul di depan kelas. Abis itu kita iuran uang duka diem", habis takut ketahuan ama Arinanya. Kita nunggu lumayan lama sampe Arina pulang, habis itu berangkat berombongan.
Wali kelas kita tercinta, Bu Chus, karena ada acara gak bisa ikut. Tapi nambahi uang duka jadi 100.000. Hwa~ ni guru emang baik.

Akhirnya kita jalan ke Balai Pelajar buat nyetop angkot polos dengan suka cita (padahal ceritanya layat).
Anak-anak yang deket ama Arina jalan di depan, anak yang biasa-biasa aja jalan di tengah (aku), sisanya jalan di belakang berbondong-bondong. Nah, waktu mau sampe, tau-tau Permata, Rurin, ama Karin yang di depan balik lagi.

"Kenapa?"

"Si Arina masih di situ..."

NGEK

Jadi ternyata kita tadi nunggunya kurang lama, si Arina baru aja naik angkot sedangkan kita udah mau nyampe situ. Untung tadi Arina kagak liat.
Setelah angkotnya pergi, datang angkot lain yang kebetulan kosong. Awalnya kita ragu, tapi akhirnya 19 anak itu masuk semua ke dalem angkot. Karin, Nia, Devy, Maharani, Alfi (impor dari kelas A), Putri, Fivta, Ayu', Elsa, Aku, Dwida, Rurin, Permata, Dhea, Cyntia, Iphen, Iqbal, Angga, Ardian. Kebayang gak gimana penuhnya itu angkot. Cyntia duduk pake dingklik, Ardian ama Iqbal nggangdul, dan yang paling melas, Putri, jongkok di tengah. Kwkwkwkw~ Di angkot kita malah bercandaan gak jelas. Kalo nginget" ngakak parah deh.

Nah, dari awal kita udah bilang ama bapak sopirnya suruh pelan-pelan, ntar klo nyelip angkotnya Arina kan bisa berabe. Tapi karena keasyikan bercanda, gak nyadar kalo angkot terus jalan cepet (mungkin bapaknya gak denger kali ya?)
Sampe akhirnya kejadian, angkot kita nyelip angkotnya Arina.

NGEK

Itu kayaknya si Arina lihat sekilas deh. Langsung deh kita suruh bapaknya pelan-pelan. Karena pelan, angkotnya Arina nyelip. Nah, Bunga yang seangkot ama Arina malah dadah dadah ke kita. Aduh, mampus! Kita langsung nunduk" gitu... kwkwkwk~

Angkot akhirnya berhenti beberapa detik setelah angkot Arina berenti di daerah Payaman. Kita dengan santai masuk ke gang menuju rumah Arina. Eh, tapi, si Arina dikirain udah masuk rumah, ternyata masih di luar. Akhirnya terjadilah percakapan gaje ini


S: (jalan, ngikik geli sambil tutup" muka)

A: Eh, kok pada di sini?

S: Iya ini, hehehe
A: Mau kemana to?

S: Ke rumah Dhea... ^^

Padahal rumah Dhea ada di seberang jalan raya. GUBRAK!


Akhirnya kita masuk ke rumah Arina, ketemu ibunya, bapaknya, dua adik cwonya. Eh, sumpah, ibunya cantik amir, putih pula. Hwa~ ngiri. *PLAKK!! Karena tempatnya kecil dan minim kursi akhirnya ada yang dipangku. Ada yang sekursi berdua. Ngakak kalo inget pantatnya Ayu' yang udah mepet pinggir jurang, kwkwkwk~ Karena di meja tamu banyak makanan, anak" langsung pada mupeng (lirik" devy ama fivta) Setelah dipersilahkan ama tuan rumah, bringasnya anak" langsung pada keluar. Stoples itu udah berapa kali buka tutup, kekeke~

Setelah sekitar setengah jam berlalu, kita di suruh makan. Awalnya sih gak mau, habis, dengan kedatangan orang sebanyak itu kayaknya udah bikin repot. Tapi karena dipaksa, yang tadinya cuma 1-2 anak yang ambil piring akhirnya semua ngumpul di belakang kayak acara hajatan (padahal ini lagi layat). Kwkwkw~
Beberapa saat setelah makan, akhirnya kita pulang. Tidak lupa memberikan uang duka.

Arina beserta keluarga, sabar ya.
Setiap kejadian ada hikmahnya.
Semoga bayi yang masih suci itu diterima di sisi Allah, amin.

Keep smiling! ^^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar