SBT

April 02, 2011

Temen-temen, pada tau gak SBT itu apa? Waktu pertama kali dengar aku juga gak tau sih. Ditanyain ortu juga jawab seadanya. Dan ternyata SBT itu adalah Spiritual Building Training. (kira-kira sendiri lah artinya apa)

Jadi kemarin Minggu pagi sekolah ngadain SBT untuk anak-anak kelas 9. Kan orang tua suruh ngedampingin tu, bapakku (yang ngiranya in acara do'a-do'a gak jelas) gak mau ikut. Padahal ibuku lagi sakit. Udah kubujuk dan kuyakinkan setengah mati kalo itu bukan acara begituan, tetep aja gak mau ikut. Akhirnya bapak cuma nganter sampe depan sekolah terus langsung nyelonong pulang.


Di dalem untung langsung ketemu Ilma, Naell, dkk. Langsung deh ngobrol macem-macem. Curhat juga soal bapakku yang gak mau dateng. Terus aku lihat anak-anak mulai banyak yang dateng. Dan yang bikin lumayan miris adalah... mereka jalan berdampingan ama ortu mereka, ada yang jalannya jauh-jauhan, ada yang ortunya langsung nyosor ke depan, ada juga anak yang tanpa babibu langsung gabung ama temen-temennya begitu masuk gerbang. Yah, aneh-aneh deh, tapi itu harmonis banget. Aku waktu itu jadi bersedih hati ketika gak lihat bapak disampingku.


Tapi gak boleh gitu dong! Harus semangat!


Aku sempet bilang ke Bu Yanti, "Bu, ortu saya gak bisa datang,"
"Oh, ya nanti kalo kamu butuh orang tuamu, kamu dateng ke wali kelasmu aja ya? Siapa wali kelasnya?"

"Bu Chus, bu," jawabku sambil sangsi ama kata-kata Bu Yanti. Aku udah bisa nebak gimana model acaranya nanti. Dan itulah mengapa diperlukan kehadiran orang tua di sini. Aku udah pingin nangis waktu itu, tapi kutahan-tahan. Malu dong ah! :)


Akhirnya aku masuk ke musholla bareng Ilma dkk. Disana udah ada LCD ama layar yang gedhee banget *lebai. Dan ketika aku duduk ama yang lain, lagi-lagi miris gak ngeliat keberadaan bapak di barisan orang tua di belakang... Haduh, udah! Gak usah mikir itu! Stay Cool! Hahaha!


Waktu acara dimulai dan dibuka ama Bu Supar, langsung diabsen. Yang disebutin kelasnya, suruh tunjuk jari. Orang tua juga. Dan waktu Bu Sup bilang, "Sekarang sudah tahu dimana orang tuanya masing-masing kan? Berarti nanti kalau nanti kalian diminta minta maaf, sudah tau tempatnya ya?"


Seketika itu juga aku langsung ngerengek "Aaah~" Dan detik berikutnya air mata mulai mengalir. Ilma di sampingku kaget dan langsung nenangin aku, tapi aku tetep nangis. "Bapak! Kok gak mau dateng sih???!" rengekku dalam hati. Tapi Ilma tetep bilang, "Udah gak papa" yang sedikit banyak membuat aku berhenti nangis.

Selama perkenalan tim SBT (yang didatengin dari luar kota) aku terus bayangin gimana nasibku nanti waktu anak-anak disuruh ke orangtuanya, tapi aku gak bisa karena bapakku gak ada di sini. Dan akhirnya aku nangis lagi, lagi orang-orang di sekitarku nenangin aku lagi. Sampe Cha'e bilang, "Udah nanti sama ibuku aja gak papa," akhirnya aku berenti nangis. Untung, Pak Brata (klo gak salah) si pembina SBT ini orangnya asyik, perhatianku pun teralihkan ke tingkah laku dan perkataan beliau yang sebagian besar memang benar. Banyolannya juga asyik, pokoknya keren.


Tapi bayangan tentang aku yang nanti bakal duduk dan nangis sendirian ketika anak lain ngehampiri orang tua mereka bikin aku nangis lagi. Ke ibunya Cha'e? Ya masak aku dengan santainya nyempil di antara mereka berdua nanti? Itu kan precious moment untuk anak dan ibu. Akhirnya cuma aku yang merhatiin materi dengan mata sembab sambil beberapa kali netesin air mata.


Pembicaraan mulai masuk ke bagian terpenting. Soal kehidupan dan ketuhanan. Pak Brata ini bener-bener bisa bikin semua orang di musholla nangis sesenggukan karena kita inget Allah. Kita diengetin kalo Allah itu besar dan berkuasa, bisa ngelakuin apa aja. Dan kita jangan sekali-kali berbuat dosa, karena siksanya bakal pediiih banget. Kita juga sempat dikasih liat video film reka adegan pas Nabi Ibrahim mau nyembelih Nabi Ismail. Lagi-lagi aku nangis lagi....

Dan ketika kita mulai bicarain soal orang tua, kita disuruh bayangin ada mobil jenazah di depan rumah dengan dua orangtuaku di dalamnya terbujur kaku dan tetangga-tetangga yang berusaha nenangin aku. Aku bener-bener gak tahan dan akhirnya aku nangis sampe meraung-meraung. Merasa bersalah sama orangtua yang selama ini udah ngejaga aku dan ngebesarin aku yang selalu ngingetin aku buat shalat, tapi kadang suka kuabaikan. Bapak, Ibu, maaf...


Waktu kita disuruh ke ortu masing-masing, aku nangis lebih keras lagi, mengetahui ayahku pasti gak ada. Tapi Ilma disampingku berdiri dan narik tanganku. Nuntun aku ke dari belakang ke arah ibunya. Dia bilang ke ibunya kalau orangtuaku gak bisa dateng dan serta merta beliau langsung meluk aku bersama Ilma. Aku gak bisa untuk gak nangis lebih keras lagi. Ilma minta maaf sambil sesenggukan dan ibunya meluk dia erat sambil nyium pipinya. Ternyata beliau ngelakuin hal yang sama ke aku, bikin aku terharu, apalagi waktu beliau bilang untuk tetap semangat dan jangan bersedih. Bener-bener suntikan energi yang ampuh.

Akhirnya aku balik ke depan sambil sesenggukan. Ilma masih setia nenangin aku yang bener-bener kayak anak kecil ini. Tiba-tiba dari belakang ada dua tangan yang meluk aku, dua-duanya dari orang yang berbeda, "Udah gapapa fi," kata mereka sambil ngelus kepalaku lembut. Cha'e ama Mumu. Lagi suntikan semangat buatku.

Beberapa menit kemudian aku berhenti nangis. Sambil merenung. Ya Allah, aku dapet temen-temen yang bener-bener baik. Aku liat ke arah Cha'e dan Mumu yang masih sesenggukan. Dan tentu aku ngeliat Ilma yang lagi ambil tisu dan ngelap matanya. Kadang aku berpikir kalau Ilma itu sahabat yang sebenarnya. Bener-bener perhatian dan gak putus asa ngadepin orang macam apa pun juga. Termasuk aku. Ilma bener-bener kayak malaikat waktu narik tanganku tadi. Dan ibunya juga gak kalah baik, mau mbagiin pelukan serta pundaknya buat anak lain yang orangtuanya gak bisa datang. Terima kasih kalian berdua, bener-bener penyelematku hari itu. Terima kasih... *deep bow


Sedikit banyak, kesedihanku terangkat. Aku bisa dengan santai makan snack yang disediain. Bisa ketawa-ketawa lagi, dsb. Tapi aku juga inget orangtuaku di rumah, bertekad bakal langsung pulang dan minta maaf ama mereka.

Acara terakhir, relaksasi. Ya, Pak Brata-nya bilang kita bakal di-hipnotis. Tapi semua yang beliau bilang sama sekali gak jadi sugesti yang ampuh buatku. Aku tetep berasa sadar 100%, mungkin karena aku gak sungguh-sungguh kali ya, hehehe....


Pulang dari acara itu, aku mampir ke Alfamart, beli belajaan pesanan ibu dan langsung pulang ke rumah. Di depan pintu, air mata yang serasa udah kering ternyata keluar lagi. Aku ke kamar ibuku dan minta maaf. Nangis di depan bapakku, minta maaf juga sambil ngomel-ngomel gara-gara gak bisa dateng. Bapak cuma ketawa mrenges.

Hih, bapakku bener-bener sering bikin aku marah dan jengkel. Tapi aku gak bisa nyalahin beliau atas kejadian hari itu. Toh beliau gak tau kalo ini bukan acara aneh"... Bapak juga sering marah dan ngelarang ini itu, tapi aku tahu kalau itu cuma karena gak mau aku ada di jalan yang salah.

Jadi Bapak,
Aku sayaaaaaaang banget ama Bapak
Tetaplah jadi bapak yang lucu dan gokil
Boleh nglarang",
Tapi jangan gak-galak ya?

Ibu, love u to!


Appa! Eomma! Saranghae!!!!

P.S.: Jujur, agak merinding waktu nulis postingan ini. Habisnya aku langsung kejer setelah acara itu, langsung rajin shalat dll. Takut juga waktu inget Allah. Bener-bener banyak nangis hari itu. Mataku sampe bengkak, kepalaku pusing. Duh, parah. Untungnya sekarang udah fine-fine aja. Oh iya, maap ya kalo ini postingan gak jelas. Habis waktu itu perasaanku bener-bener campur aduk. Peace ^_^v

You Might Also Like

0 komentar

Instagram

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images