Minggu, 10 April 2011

Jogging bareng Bapak, NO MORE!!!

Hari ini diawali dengan mimpi yang aneh. Mancing di kali, tapi tau" kalinya ketutup kertas (?). Waktu ikannya udah nyanthol di pancingan, kutarik ke atas langsung lepas lagi. Dan tahu-tahu aku ada di dirumah lagi narik" pancingan, geje banget. Entah keanehan apalagi yang bakal terjadi kalo Bapak gak bangunin aku sambil bilang, "Upik bangun~ shalat subuh~"
Thanks Dad! :D

Habis shalat, aku akhirnya jadi buat lari-lari pagi bareng Bapak. Selama ini baru niat doang belum pernah kesampaian (baca: bangun kesiangan). Awalnya semua berjalan lancar, dari perempatan Kejuron mulai lari. Jendralan, mulus. Karesidenan, mulus. Tapi begitu sampe belokan seteleh Perdana, aku udah gak kuat lagi. Akhirnya aku sambi jalan sesekali lari. Tapi ini cuma bertahan sampe Tuguran, setelah itu, sampe rumah jalan terus.

Salut sama Babe yang gak pernah berhenti buat lari. Malah kalo jarakku terlalu jauh, Babe berbaik hati putar balik nungguin aku. Ah, Babe so sweet deh, kwkwkwk. Dan aku sadar, masih terlalu cepat 100 tahun buatku untuk mengalahkan Bapak.

Akhirnya sampe di rumah langsung tepar. Kakiku sakit gara-gara sepatu olahraga yang emang udah mulai rusak. Tapi meski begitu, aku pingin coba lagi. Hehehe... :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar