Tiny Thorn

November 24, 2010

Beberapa hari yang lalu, aku baru tidur jam 3.30 pagi gara-gara nontonin video. Alhasil, di sekolah gak bisa konsen sama sekali, NGANTUK. Kerjaan rasanya gak ada yang beres.

Jadi, waktu itu kita keluar dari lab. IPA mau balik ke kelas. Dengan nyawa yang gak 100% penuh, aku jalan bareng temen-temenku sambil mikir macem-macem. Karena emang lagi gak konsen, aku jalannya minggir-minggir terus jatuh ke selokan (yang untungnya kering) terus 1/2 ambruk ke rak tanaman. Awalnya aku cuma bingung dan malah ketawa geli bareng temen-temenku, kok bisa jatuh?! Sumpah malu banget aku waktu itu.

Sampai akhrinya aku sadar kalo rak tanaman tadi penuh dengan bunga euphorbia yang cantik ini...


Tapi coba lihat batangnya....


Yak, benar sekali. Penuh dengan duri. Pantes rasanya kayak ketusuk-tusuk. Untung ambruknya cuma 1/2, enggak 1. 

Setelah ditolongin teman-teman, aku jalan lagi ke kelas. Tapi ada rasa perih di tepi telapak tangan kiri. Dan pas aku lihat, ada dua duri kecil nancep! JLEB! Spontan aku bilang ke temenku, "Eh, susuben (b. jawa: istilah untuk benda kecil yang masuk ke dalam kulit)!!" Langsung deh duduk, terus nyabut satu duri yang panjang dan mencuat keluar. Tapi... duri yang satunya udah nancep dan mencuatnya keciiiil banget. Tiba-tiba tanganku keram, sakiiiiit banget. Apa ini kena syarafnya ya?? Argh!! Ini harus dikeluarkan!!! Tapi sampe aku merintih karena keram, di bawa ke UKS, dan dijiwit ama guru, duri itu tetap gak mau keluar. Malah tambah masuk. Aduh... gimana ini??

Alhamdulillah, keramnya lama-lama ilang. Tapi duri itu masih nancep di tanganku. Aku takutnya klo gak mau keluar dan bikin iritasi. Kan bisa berabe...

Sampe di rumah, langsung ku kasih salep dan aku diemin. Terus aku sms Ilma. Biasa, cerita-cerita dan ngobrol gaje. Nah, aku curhat masalah ini dan Ilma bilang dulu juga pernah susuben habis itu gak sengaja kepencet terus keluar sendiri. Ha? Yang bener?? Setelah itu aku berusaha untuk mencet daerah sekitar durinya itu biar mau keluar, tapi selalu gagal dan berakhir tangan perih karena mencetnya keras banget.

Akhirnya aku pasrah aja. Heh, duri! Terserah kamu mau di situ ampe kapan aku gak mau peduli! Seumur hidup mau nancep juga gak mau pduli! Aku sudah frustasi! ARGH!!!!

Keesokan harinya...
Ternyata aku gak rela hidup cacat (?) hanya karena satu duri yang nancap di tanganku. Jadi, selama jam ke-0, aku mencoba untuk mencet, tapi gak mau keluar. Setelah relax, aku mencoba lagi untuk mencet (bahasa.a g enak banget), tapi gak terlalu akan berhasil mengingat usaha" sebelumnya. 

Tapi siapa sangka, dengan tanpa maksud, duri itu tau-tau mencuat keluar dari kulitku. Aku kaget ngelianya. Keluarnya itu bisa smooth... gimanaaa geto. Kayak lihat lift naik, kayak lihat pohon tumbuh, kayak lihat setan keluar dari kubur (?), pokoknya keren (?) deh. Dan aku baru nyadar kalo durinya itu panjang, padahal dari luar cuma kelihatan satu titik. Sepontan, aku minta temen sebangkuku untuk mencabut itu duri selagi aku masih mencet tanganku (takut klo dilepas, masuk lagi).

Dan akhirnya, setelah penantian panjangku, duri itu keluar juga... YEE!!!! *we are the champion song mode on. Aku gak frustasi lagi meski sekarang ada dua titik kecil luka di tanganku (aku cacat... *PLAKK!!).

Pesan moral: jangan menyepelekan hal kecil, karena kadang hal kecil dapat membuat masalah yang besar. Dan jangan tidur kemaleman (?)

Yah, sekian dulu postingan saya kali ini. Maaf kalo pesan moralnya sangat tidak nyambung.
Selamat malam... ^^

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Pengikut

INSTAGRAM