Rabu, 17 November 2010

Idul Adha

Halo semuanya! Selamat Hari Raya Idul Adha bagi yang merayakan...!!!

Hari ini dengan semangat 2010, aku bangun pagi-pagi lalu shalat subuh. Terus siap-siap segala macem. Jam 6 kuran 10 menit. Saya siap berangkat. Berangkat kemana? Ke sekolah! Lho, kok ke sekolah? Kan harusnya libur. Siapa juga yang mau sekolah, ini mau shalat Ied di sekolah. OOO....

Nah, dengan segala pertimbangan, aku berangkat ke sekolah jalan kaki sama adek tercinta. Ini dalam rangka olahraga mengidealkan badan *akhir" ini perut buncit (aib). Ternyata meskipun libur, jalan tetep rame kayak biasanya. Pake acara hampir kesrempet segala juga... Tapi alhamdulillah sampai di sekolah (06.10) dengan selamat.

Di sekolah masih sepi, tumben-tumbenan kan, saya dateng pagi. Biasanya tiap dateng, shalat udah mulai, hahaha. Maaf, telat sudah mendarah daging dalam diri saya. Tiba-tiba Pak Budi ngomong pake mic, "Anak-anak, yang masih ada di halaman depan sekolah, segera masuk ke lapangan. Insya allah, shalat akan di mulai jam 7 tepat!"

TOENG! Jam 7? Kemarin bilangnya jam setengah 7. Ngapain saya dateng pagi-pagi?

Tapi ya gak papa ding, aku jadi bisa ngobrol lama sama temen-temen, takbiran bareng, dan lain sebagainya. Yang lucu itu, Pak Budi si guru musik. Dia takbirannya pake vibrasi segala, hahaha, kata temenku ada cengkoknya. Hahaha... Aku yang dengerin terus, sempet ketawa pas Pak Budi improvisasi, nada takbiran diubah...!! Kwkwkwkw.... abis itu diketawain Pak Muchtar guru agama! Cgagagagagaga..... Tapi Pak Budi patut diacungi jempol karena sudah meramaikan pagi Idul Adha dengan suara merdunya.

Akhirnya kita gak jadi shalat jam 7 tapi jam 7 kurang seperempat. Shalatnya bisa dibilang lumayan hikmat. Yang rame itu pas khotbahnya. Aku dengan wajah tak berdosa malah mainan HP di barisan putri paling depan *maafkan saya Pak Muchtar yang ngasih khotbah. Tapi emank dasar anak-anak edan, gak cuma aku, tapi hampir semua anak ngeluarin HP. Haduh... payah. Aku malah foto-foto. Gila deh.


Khotbah akhirnya selesai dan kita berpindah ke tempat penyembelihan hewan kurban. Tahun ini, sekolah kurban 1 ekor sapi. Nanti bakal dibagi-bagiin ke warga sekitar SMP N 1 Magelang yang membutuhkan.


Setelah menunggu agak lama, akhirnya hewan disembelih juga. Aku dengan gayanya maju-maju nontonin penyembelihannya. Intan yang takut ngeliat darah nongkrong di aula sama Omi' yang gak suka ama Sapi. Cita bilang, "aku gak tega, aku gak tega... ih, matanya mendelik", tapi dia dempel-dempel aku ama cha'e. Cita, bagaimana anda ini?

Cha'e sebenernya pingin lihat, tapi dari jauh. Akhirnya aku maju sendiri, terus foto-foto si sapi. Ini dia kronologi pembunuhan terhadap hewan kurban:



Setelah meronta-ronta akhirnya si sapi diem, terus dibikinin lubang buat darahnya.



Si sapi ditidurin di atas lubang.



Dengan diiringin takbir, Pak Mail dengan golok tajamnya mulai menggorok leher si sapi.



Bisa dibilang, penggorokan yang sadis. Kasihan si sapi. Darahnya keluar deres banget, sampe nyiprat ke sepatuku.



Si sapi malang yang berhasil disembelih. Semoga si sapi tenang di alam sana....

Yang paling bikin bego adalah, aku, di tengah-tengah penyembelihan sadis, malah foto-foto bertiga bareng Permata dan Rurin. Hwa... parah!


Karena udah pada laper (kan klo Idul Adha, disunahkan untuk tidak sarapan sebelum berangkat shalat), akhirnya kita beranjak dari sekolah buat cari makanan dan berakhirlah acara Idul Adha hari ini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar