Selasa, 16 November 2010

Bad Day

Hari ini adalah hari Idul Adha bagi warga Muhammadiyah, dan besok pemerintah baru lebaran. Ceritanya, bapakku yang panitia shalat Ied, mendadak muntah-muntah dan meriang dan gak bisa stand by di lapangan. 

Aku yang sejak awal udah milih Shalat Ied hari Rabu, otomatis tetep berangkat sekolah dan ikut jam ke-0. Adikku yang (tumben) sejalan denganku, juga harus berangkat sekolah. Dan karena bapakku sakit, aku harus berangkat bareng adekku.

Dari rumah jam 05.55 alias jam 6 kurang 5, berharap cepet dapet angkot dan tidak telat jam ke-0. Sampai di perempatan dekat rumah, aku nunggu angkot. Angkot kalinegara lewat. PENUH!!! Sial! Beberapa menit kemudian, angkot jalur 7 lewat, kosong, tapi jalur 7 kagak lewat depan sekolah. Huhuhuhu.... 

Gak lama kemudian, angkot kalinegara lewat lagi. PENUHH!! Dari jauh udah gedek-gedek deh tu ama si sopir. Waktu berenti di depanku, 2 orang turun! ARGGHHH!!!! Dasar gengsi tingkat tinggi, biarpun masih ditawari ama si supir, aku tetep gak jadi naik. ARGHH!!!

Si angkot kalinegara pergi, dan sampe lamaaa banget, gak ada angkot lewat, aku jalan aja deh ke pangkalan. Ada jalur 8 yang nge-tem. Aku langsung naik deh. Tapi.............

Setelah nunggu bermenit-menit si supir gak juga ngidupin mesin. Aku udah frustasi stadium akhir. Ini gimana kalo telat??? Ntar kagak bisa ikut jam ke-0 lagi, gimana ngikutin perlajaran??? Bapak mau tanggung jawab ha?

Semakin lama menunggu, pikiran-pikiran negatif mulai berkelebat di kepalaku. Mulai yang ketemu guru galak sampe di shocked therapy ama guru BK. Aneh-aneh kan?

Hingga jam HP menunjukkan pukul 06.26, si bapak supir angkot baru nyalain mesin. Akhirnya jalan juga.... Ini udah telat 15 menit. Aku cuma bisa pasrah sepanjang perjalanan. Sampe di depan sekolah, aku udah siap dengan segala hal buruk yang akan terjadi. Waktu salim ama guru, langsung berhadapan ama Pak Budi, guru yang bisa dibilang galak.

Me: "Pak, terlambat jam ke-0, kemana ya Pak?"
PB: "Ya ke BK to mbak,"
Me: "Oh, ya Pak." (jalan ke kantor BK, masuk, lingak-linguk, gak ada orang, nyamperin Pak Budi) "Pak, BK kosong."
PB: "He? Kosong?"
Me: "Iya Pak..."
PB: (mandengin jam tangan, paling mikir, jam segini kok guru BK belum pada dateng) dengan wajah pasrah bilang, "Ya udah sana, ke kelas aja, masih ada setengah jam to?"
Me: "Oh, ya, Pak. Makasih!" (lari ngiclik ke kelas jam ke-0)

WAA.... Alhamdulillah hirabbil 'alamin....

Dapat berkah apa hamba ini? Padahal biasanya telat 15 menit udah gak ada toleransi. Alhamdulillah banget deh...

Besok lagi, kalo adak angkot, langsung naik aja!!!!!! KAPOOOKKK!!!!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar