Cycling!

Desember 21, 2010

Akhir-akhir ini aku sering sepedaan pagi-pagi. Dan aku ketagihan! Kenapa? Karena asyik banget.

Kayak pagi ini. Bangun rada kesiangan: 04.35 (maksudnya, kesiangan bagi Anda yang mau jalan-jalan ato olahraga pagi, ^_^v) Shalat Subuh dulu, terus langsung berangkat deh (sendirian).

Suasananya... ah, nyaman banget deh. Kalo berangkat tepat jam 04.30, biasanya masih sepiiii banget. Karena agak siang, jadi udah ada kendaraan lalu lalang, tapi masih bisa dibilang sepi kok. Udaranya biar dingin tapi lebih terasa seger. Aku genjotnya semangat banget sumpah. Apalagi gitemenin oppa Suju nyanyi di HPku. Kekeke~ ^_^v

Rute yang kuambil bisa dibilang cukup panjang. Dari rumahku (deket POM Bensin Cacaban), nyusuri Jalan Diponegoro, lewat Karesidenan, Perdana, terus belok nyusuri Jalan Pahlawan, dan tentunya lewat SMP ku tercinta, SMPN 1 Magelang. Terus lagi sampe Balai Pelajar. Kalo mau rute pendek, belok sebelum Taman Ahmad Yani terus turun lewat pinggir kali. Tapi karena seperti yang saya bilang tadi, rutenya panjang, jadi lurus aja, Badaan, belok nyusurin daerah Potrobangsan sampe gapura Untid, belok deh. Di Tuguran, karena jalannya menurun, gak perlu genjot deh. Tapi buat yang gak berani, mungkin jadi agak merinding karena daerah sekililing dipenuhi pohon-pohon lebat dan juga bangunan-bangunan yang ndiriinnya pas jaman belanda. Tapi karena orang-orang di Tuguran juga pada keluar menikmati udara pagi, gak perlu cemas deh.

Tuguran bisa dibilang targetku bersepeda, jadi kalo udah sampe Tuguran, balik deh. Tapi rutenya beda. Sebelum Untid kan ada jalan turun, sebelum jalan turun kan ada belokan, nah, belok deh tu. Lurus aja nyisirin pinggir kali. Terus kalo jalan mulai agak naik, berarti di sampingmu ada kuburan. Yup, bener. Kurang jelas? Yadah, kuulangi lagi deh. K - U - B - U - R - A - N.

Dah, tenang aja, seumur-umur aku lewat sini, dan 2 kali lewat sini subuh-subuh, belum pernah ada mahluk-mahluk yang tidak diinginkan kehadirannya muncul. Karena emank aku gak takut (aku malah takut ama hantu yang ada di TV-TV), meski agak merinding (namanya juga kuburan), tapi perjalanan lancar-lancar aja. Gak ada yang bakal ganggu, suer! -___-v. Kuburannya agak panjang sih. Tapi gak usah dipikirin. Makanya aku suka sepedaan sambil dengerin lagu. Jadi, ada pengalih pikiran.

Setelah kuburan lewat, belok kanan ya! Kalo lurus, terus naik, ntar balik jalan raya. Setelah belok, kita ngikut ama arah jalan utama yang tentunya ngikut arah aliran sungai. Asyik loh lewat pinggir sungai kayak gini. Rasanya damai gimanaa gitu.

Kalo kamu ngrasa udah di ujung, ntar itu ada jalan naik yang menuju jalan raya, kalo kamu belok, kamu masih ngikut arus sungai. Aku biasanya belok dan pokoknya ingat: terus ikuti aliran sungai. Kalo ada belokan lain, tetep harus ikut sungai, OK? (Kalo mau ikut rute saya). Nah, selama di daerah sini, ada satu rumah, yang menarik perhatianku. Rumahnya tu kayaknya udah tua, dilihat dari modelnya. Tapi halamannya bersih dan rapi, ditutupi rumput jepang yang lebat, juga tanaman-tanaman hias yang bikin rumah ini makin enak dipandang mata. Duh, mau deh aku tinggal di situ.

Setelah lewat rumah ini, kamu bakal nemuin jalan raya yang misahin jalan susuran kali ini. Warning: ini jalan kalo siangan dikit, langsung rame, secara buat lewat angkot-angkot dan juga kendaraan lain dari Bandongan, jadi hati-hati ya. Kalo kamu nyebrang dan ngikut arus sungai lagi, kamu bakal ngelewatin pemukiman-pemukiman penduduk yang bisa dibilang padet. Kalo kamu lihat ke kiri, disitu ada Karesidenan. Kebonnya maksud saya. Kalo beruntung mungkin bisa lihat kijang-kijang yang dipelihara di situ. Hati-hati juga kalo lewat daerah sini, habis,jalannya sempiiit banget. Salah-salah jatuh ke kali ato terjun bebas ke atep rumah.

Kalo kamu ketemu jalan raya lagi, kamu belok kiri. Itu artinya kamu menyusuri jalan Kyai Mojo, menuju jalan Diponegoro. Karena emang rumah saya di pinggir jalan Kyai Mojo, berarti finish saya udah deket. Genjotnya sepenuh hati ceritanya. Begitu sampe depan rumah, langsung turun saking capeknya. Ah... asyik banget, sumpah.

Satu hal, sepedaku ini sepeda cewe yang ada keranjangnya itu loh. Kalo boleh jujur, aku lebih suka sepeda cowo yang lebih enak dipake. Ya kapan-kapanlah, kalo punya duit tukerin aja. ^^

Buat temen-temen yang daerahya dekat-dekat rumahku, bisa nyobain rute ini loh. Bisa dibilang ini rute paling aman, gak banyak nyebrang. Tapi buat temen-temen di daerah lain tentu boleh nyoba rutenya sendiri. Saranku: lebih asyik kalo berangkatnya tepat setelah subuh. Biarpun gelap, tapi saya yakin banyak lampu dan jalanan masih sepi.

Jadi, selamat mencoba! ^^

You Might Also Like

0 komentar

Instagram

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images