Rabu, 27 Oktober 2010

Best Friends

Assalamu'alaikum!

Beberapa hari ini, hubunganku dengan sahabat-sahabatku berjalan kurang lancar. Mereka mulai ngacangin aku dan sebagainya. Aku sedih. Ya jelaslah, gak ada orang yang suka dikacangin. Aku tahu aku mulai nyebelin dan berusaha untuk minta maaf, tpi tiap kumpul" aku dikacangin lagi. Akhirnya aku memilih untuk menjauh sejenak. Tapi ternyata terlalu jauh. Hubungan kami jadi rada gak jelas gitu. Klo tiap istirahat aku bareng mereka, aku jadi nggogrok di kelas, nyempil sendirian. Terus terang aja aku jadi gak kuat. Meskipun mereka klo ketemu aku masih suka senyum.

Akhirnya kemarin Cha'e ngirim sms pagi", nyuruh kita ketemuan di kantin sekolah, ada yang mau mereka omongin, aku suruh dateng sendiri. Aku tahu. Aku tahu. Aku berhasil g mikirin ini selama pelajaran berlangsung, tapi pas bel pulang bunyi, jantungku berdetaknya mulai gak teratur. Aku duduk di luar kelas lamaaa banget. Mencoba nenangin diri. Ada sesuatu di hati yang mencoba menyeruak, jangan sampai nanti aku nangis. Aku akhirnya jalan ke kantin sekolah sambil deg degan.

Di kantin, 3 orang itu sudah menunggu. Tiga orang yang selama ini mewarani kehidupan kelas 8 dan 9 ku. Aku mencoba masang wajah ceria. Mereka makan soto, tapi aku gak ikutan beli. Mereka tanya, kenapa kok g makan. Aku bilang, lagi pingin ngirit. Padahal aku tahu, klo aku pesen, nanti pasti g kemakan. Kelejar air mataku sudah penuh!!!

And then, mereka mulai bicara, aku cuma bisa ndengerin sambil senyum" gaje. Mereka komplain ke aku ini dan itu. Aku lumayan shocked karena ternyata beberapa hal yang mereka katain ke aku itu, aku ga tahu (aku udah nebak" alasan mereka ngacangin aku). Wah, benar kata orang. Kejelekan kita itu ketahuan.a sma orang lain, bukan kita sendiri.

Aku udah nahan" tu air mata buat gak keluar. Tapi Cha'e dengan judesnya bilang, jangan nangis. TOENG! Spontan aku malah nangis. Aku nutup mukaku denagn kedua tangan. Brusaha buat ga nangis. Tapi aku bisa denger klo aku terisak. Hwa!!! Air mata mulai keluar dari sela" jariku. Wah, mumu mulai bilang, wah nek kayak gini aku gak kuat lagi. Aku tersenyum, dasar mumu.

Mereka bilang, klo aku mw bikin pembelaan, dipersilahkan. Tapi aku malah nangis terus. Akhirnya aku memutuskan untuk nulis ketimbang ngomong. Aku ngeluarin semua unek"ku. Waktu selesai, mereka baca keras". Trus nada ketus mulai hilang dari suara mereka. Aku lega. AKu senang. Aku... Ah, semoga kalian tahu gimana rasanya. Tapi entah kenapa aku masih nagis terus. Mereka tahu klo aku pasti bakal nangis klo aku masih sama mereka. Jadi mereka mempersilahkan aku pulang. Wah, mereka emang perhatian... Akhirnya aku pulang.

Aku mampir ke stan jus langgananku buat nenangin diri sekaligus ngebenerin muka. Secara mukaku dah g genah banget. Ternyata si ibu Kus, yang punya warung, bisa menebak. Kmu habis nangis to, tanyanya. Iya e bu, jawabku. "Kenapa?" "G papa bu,". Aku pesen jus apokat . Nunggunya sambil baca buku nunduk", malu klo sampe wajah dilihat orang. Akhirnya, jus apukat kuhabiskan di tempat. Aku mbayar, terus pulang.

Sahabatku, maafkan aku y, sudah jadi orang yang nyebelin dan lain sebagainya. Aku g mau kehilangan kalian. Aku sayang kalian. Semoga aku bisa merubah sikapku. Amin...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar