Minggu, 29 Agustus 2010

Message-Trend Lightning?

Hahaha, no it's not like the title. It's pesantren kilat (Pesan: Message, Tren: Tend, Kilat: Lightning. Haha, meksa). Yeah, kemaren Minggu pagi aku baru aja pulang dari acara pesantren kilat di sekolah (Para pembaca, maaf postingnya baru sekarang, dari kemaren ada aja halangannya.... ^_^v). Menurutku sih kilat banget karena berangkat sore, pulang esok paginya.

Aku berangkat dari rumah jam 14:45, sampe di sekolah aku naruh tas di kamar-kelas yang udah disiapain ama panitia, terus langsung lari keluar beli pulsa. Sekitar jam 15:30 kita semua (cwe, yang cwo udah minggu lalu) naik ke musholla di atas aula sekolah untuk shalat Ashar berjama'ah. abis itu kita dikasih pengarahan tentang perawatan jenazah. Yang jadi jenazah itu mas-mas. Dia disuruh tidur, ditutup kain kafan, dipocongin, diketawain. Wah, kalo aku jadi mas-masnya itu, aku udah malu seumur hidup.

Habis pengarahan, kita persiapan buka puasa. Setelah menunggu agak lama, akhirnya kita makan juga. Anak-anak disuruh bawa sendok sendiri karena sendoknya kadang suka gampang rusak, tapi ada juga yang gak bawa. Dengan sendok masing-masing, kita makanan kardusan dengan menu berbuka puasa yang lumayang jos. Ayam goreng, sayur sawi, oseng-oseng tempe, sambel trasi. Nyum nyum nyum..... Satu hal, kita makan di ruang sanggar yang katanya angker. Terus kita diliatin adek-adek kelas.... Hih, emank What's wrong with us? We just sit and eat.

Abis slese ma'em, kita buang itu kerdus. Sendoknya Cha'e nyemplung ke selokan. Terus aku baru inget:
"Ah, Ya Allah...."
"Apa...?"
"Sendokku... di dalem kerdus.... ikut kebuang..."
"Huahahahahahah!"
Wah, that was an embarrassing moment.

Let's forget about that. After waiting for a while, kita shalat maghrib, terus ngaji sendiri". Jam 7, kita shalat Isya' n tarawih. Habis itu ngaji lagi ampe jam 9 malem. Capeknya minta ampun... Udah tahu capek, tapi namanya juga anak-anak. Bukannya tidur malah makan-makan. Malah ada yang uji nyali keliling sekolahku yang katanya sih angker (70% bangunan di sekolah adalah bangunan asli jaman Belanda).

Aku makan-makan sampe jam 11 karena disuruh tidur. Tapi kita nggak langsung tidur, kita jalan-jalan dulu sampe akhirnya mutusin untuk tidur di musholla (tuna wisma sejati!). Setelah berbagai perjuangan untuk merem kita lewati akhirnya aku tidur jam 12. Sialanya ada orang nyalain petasan 3 kali, ngganggu banget deh. Tapi karena aku teguh banget pengin tidur, akhirnya aku tidur dan.......................

zzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz

Bangun jam 3 pagi untuk sahur bersama. Menunya: Ayam (lagi) + nasi + lalapan + sambel (sungguh tidak kreatif yang bikin menu). Kita makan di aula sekolah. Nyam Nyam Nyam. Enak banget. Kita selesai makan jam 4 kurang, abis itu maen" di kamar. Aku baca majalah sambil bercanda, saking asyiknya, aku sampe ga tau kalo shalat subuh udah dimulai. Telat deh, maluuuuuuu banget. Aku masuk musholla langsung nempatin tempat orang, terus pake mukenanya orang, gak tau siapa. Wah, aku parah banget. Habis itu kita ngaji tadarus.

Jam 6, kita turun ke bawah untuk bersih". Semua orang gak ada yang mandi. Alasannya: "Males...." Betul sekali! Sampe rumah juga nanti masih bisa mandi. Huahahahahaha. Habis bersih-bersih, aku ama temen-temen maen di kelas. Ada yang pokeran, baca komik, majalah, ngobrol, maen hp, tidur. Sampe akhirnya kita ketinggalan shalat dhuha. Malah udah selesai. Malunya diriku. Akhirnya setelah menunggu agak lama, akhirnya kita baru berani pulang. Secara keseluruhan, pesantren kali ini lumayan asyik meski banyak hal-hal aneh yang terjadi.

Semoga besok di SMA bisa lebih asyik lagi. Amin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar