Today's Story

Februari 16, 2012

Baru aja pulang dari acara SBT yang diadain sekolah. Pas sampe di perempatan deket rumah tiba-tiba ada ibu-ibu manggil. Dia tanya, "Kalo mau ke Ketep jalan kaki itu jauh apa enggak, ya mbak?". Kontan aja aku ama Omi (temenku yang pulang bareng aku) bilang "Wah jauh banget, bu". Ketep sama rumahku jaraknya puluhan kilo.

Terus mulai deh tu ibu-ibu curcol, katanya anaknya ke Jakarta, suruh ngambil uang dll, terus dia naik angkot tu mogok terus, ditarikin ongkos dia g bwa duit. Yah, pokoknya gtu deh (aku aja tadi juga g mudeng wong ibunya ngomong ngalor ngidul). Intinya dia minta dibantuin secara finansial. Aku bingung mau bantu gimana soalnya uangku tinggal 3000 sisa ngangkot tadi. Si Omi juga bingung. Sedangkan si ibu terus terusan mondar mandir di deket kita, sambil matanya mbrambang kya mau nangis.

Aku dan omi merasa g nyaman. (biar ibunya cepet pergi #plak!) akhirnya kukasihin deh tu uang 3000 (habisnya kasian juga). Dan si ibu menerimanya, berterima kasih lalu pergi.

Tepat setelah uang itu berpindah tangan, muncul perasaan mengganjal di hatiku. Waktu si ibu udah jauh, Omi juga menunjukkan sikap yang gak mengenakkan.

Jangan-jangan ibunya nipu?

DEG. aku langsung merutuki diri sendiri karena dengan mudahnya memberikan uangku. Kan sekarang banyak penipuan model kayak begono, kontan aku langsung galau. Sampai masuk rumah pun aku masih galau. Itu ibunya beneran apa bo'ongan.

Tapi kalo dipikir-pikir itu cuma 3000. Kalau misalnya ibunya nipu ya anggap saja aku menghilangkan uangku. Tapi kalau si ibu beneran alias gak boong, bayangkan seberapa berartinya uang itu untuknya.

yah, Andaikan si ibu memang bo'ong, kita do'akan semoga cepet insyaf. Dan kalo enggak, kita do'akan semoga selamat sampai di Ketep. Amin..

Tapi kalo melihat ekspresi ibunya tadi, waktu nerima tu uang, kayaknya gak boong deh. Yah, semoga saja...

You Might Also Like

0 komentar

Instagram

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images